Antisipasi Gelombang Kedua Covid-19, Jabar Swasembada Alat Medis

oleh:

TEMPO.CO

Selasa, 30 Juni 2020 08:48 WIB
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • INFO JABAR — Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Provinsi Jawa Barat (Jabar), Ridwan Kamil, menyebut Jabar sudah bisa memproduksi secara mandiri semua peralatan medis untuk melawan Covid-19. 
     
    Dengan swasembada alat seperti PCR, rapid test, ventilator hingga alat pelindung diri (APD), Jabar bisa lebih maksimal dalam penanganan dan siap apabila dihadapkan dengan gelombang kedua Covid-19.
     
    "Jabar sekarang bisa swasembada, itu mungkin bedanya Jabar dengan provinsi lain dan ini yang membuat kami lebih tenang terkait persiapan-persiapan kalau terjadi gelombang kedua," kata Ridwan Kamil, dalam sesi wawancara daring dengan United Nations Development Programme (UNDP) Indonesia, dari Gedung Pakuan Bandung, Senin, 29 Juni 2020.
     
    Dikutip dari keterangan resmi Humas Jabar, saat ini 60 persen industri manufaktur di Indonesia berada di Jabar. Maka saat ada pandemi Covid-19 beberapa dari industri tersebut beralih menjadi memproduksi APD. Perusahaan alutsista milik pemerintah juga kini mampu memproduksi ventilator dan alat PCR. Tak hanya perusahaan, Jabar juga proaktif melibatkan institusi pendidikan untuk memproduksi sendiri alat rapid test yang jauh lebih akurat dan murah.
     
    "60 persen industri hi-tech ada di Jabar maka saat ada Covid-19 industri ini kita koordinasikan memproduksi alat-alat perang melawan Covid-19. Maka per hari ini kita ventilator sudah swasembada, APD sangat mencukupi bahkan masker bedah berlimpah, alat rapid test juga bikin sendiri, alat PCR bisa diproduksi 100 ribu per minggu," kata Emil, sapaan akrabnya.
     
    Kelengkapan alat medis membuat penanganannya Covid-19 di Jabar selalu maksimal. Emil melaporkan, tingkat kesembuhan hingga tanggal 27 Juni 2020 mencapai 17 orang per hari. Apabila di rata-ratakan, maka lebih banyak kasus yang sembuh dibanding positif aktif.
     
    "Ini yang membuat Jabar dalam penanganan Covid-19 selalu maksimal," ujarnya.
     
    Hal itu pun terlihat dari jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit terus berkurang yang kini tinggal di angka 26 persen. Sejumlah rumah sakit rujukan Covid-19 pun sudah kembali membuka pelayanan untuk penyakit umum.
     
    "Saya berdoa tiap hari mudah-mudahan terus sampai akhirnya nol persen tidak ada lagi yang dirawat karena Covid-19," ucap Emil.
     
    Sebelum memproduksi sendiri alat perang melawan Covid-19, Jabar selalu menunggu kiriman dari pemerintah pusat yang harga barangnya pun cukup mahal dan harus impor. Hal tersebut menjadi salah satu penyebab terlambatnya penanganan.
     
    "Sebelumnya kita nunggu drop-dropan dari pemerintah pusat, harga barangnya mahal dan harus impor jadi mau gerak cepat melawan musuh pun lambat, tapi sekarang semua kontrol di kita, jadi saya bisa pesan langsung, datangi pabriknya, lakukan tindakan dan buat keputusan," tuturnya.
     
    Menurut dia, masalah Covid-19 bukan hanya kewajiban dari pemerintah saja. Karena dalam kondisi berperang maka semua yang mengaku warga Indonesia harus turut serta bela negara baik dengan ilmunya, harta maupun tenaganya.
     
    "Covid-19 bukan kewajiban pemerintah saja karena kita ini lagi perang maka semua yang mengaku WNI harus ikut serta bela negara dengan menyumbangkan apapun termasuk melakukan kedisiplinan itu juga bela negara. Bedanya sekarang yang di depan dalam perang ini adalah tenaga kesehatan," ujarnya. (*)